Headlines News :
Home » » 3 Alasan Warga Tetap Dukung Kopassus

3 Alasan Warga Tetap Dukung Kopassus

Written By Tina Damayanti on Rabu, 10 April 2013 | 00.05

3 Alasan Warga Tetap Dukung Kopassus ini merupakan Pandainya warag negara Indonesia dalam Menilai sesuatu. kini bukan soal siapa Yang salah namun bisa lebih dalam lagi yaitu sejauh mana masyarakat merasa terganggu oleh suatu hal tertentu. Dan Untuk Kali ini warga indonesia merasa bahwa Premanisme sudah sangat mengganggu dan Langkah kopasus dianggap sebagai solusi Untuk membuka mata dunia kalau ada hukum Yang tidak terjamah oleh Polisi atau aparat hukum lainya.
3 Alasan Warag Tetap Dukung Kopassus
Berikut pendapat sebagian kalangan yang memberikan apresiasi terhadap prajurit baret merah itu:
1. Anggota Kopassus dianggap jujur
Sosiolog Musni Umar mengatakan, dukungan kepada 11 prajurit Kopassus bukan perkara yang menyimpang. Fenomena tersebut sebagai sebuah titik lebur, kekesalan rakyat kepada sikap pemerintah selama ini.
"Tidak, ini masyarakat bosan dengan kebohongan. Jadi ada orang yang bersikap jujur, kita beri apresiasi, itu bukan penyimpangan. Ini akibat perilaku pemimpin yang enggak pernah jujur pada masyarakat," kata Musni kepada kami, Senin (8/4).
Menurut Musni, sudah lama masyarakat merindukan kejujuran dari para pemimpin. Sehingga ketika 11 prajurit Kopassus berani jujur dan mengakui kesalahan, maka masyarakat luas akan berbondong-bondong mengapresiasi. Akhirnya, banjir dukungan pun terjadi.
"Di masyarakat kita, trust (kejujuran) itu hilang. Ketika 11 anggota Kopassus mengakui bersalah, mereka mendapat apresiasi itu," katanya.
2. Danjen Kopassus pasang badan
11 Anggota Komando Pasukan Khusus mengakui telah menyerang Lapas Cebongan, Sleman, Yogyakarta. Komandan Jenderal Kopassus Mayjen TNI Agus Sutomo siap bertanggung jawab, bahkan dia siap dipecat karena kesalahan anak buahnya.
"11 Orang itu anak buah saya. Salah karena saya komandannya itu grup saya. Sayalah orang yang bertanggung jawab, saya orang yang terdepan," tegas Mayjen Agus di Mako Kopassus, Cijantung, Jakarta Timur.
Menurut Agus, walau membela kawan tetap saja aksi para prajurit itu tidak bisa dibenarkan. Agus siap menghukum anak buahnya seberat-beratnya.
3. 11 Anggota Kopassus siap bertanggung jawab
Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) angkat bicara soal keterlibatan anggota Kopassus dalam penyerbuan Lapas Cebongan, Sleman, Yogyakarta. SBY menyambut baik keberanian Mabes AD mengungkap para pelaku penembakan.
"Para prajurit yang melakukan tindakan itu tampil secara bertanggung jawab, secara kesatria, dan siap mendapatkan sanksi hukum apapun. Demikian juga para komandan akan ikut bertanggung jawab semuanya. Bagi saya, itu melegakan," ujar SBY dalam jumpa pers di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Jumat (5/4).
Nah Itulah 3 Alasan kuat Mengapa Kopasus Masih Menjadi Idola Bagi warga Indonesi. bagaimana Menurut Anda ?

Share this post :

+ komentar + 4 komentar

10 April 2013 17.33

Sangat setuju membasmi preman dlm bentuk apapun, namun pernahkah terbayangkan andai setiap warga Indonesia berperilaku "main hakim sendiri", apapun alasan nya.
Kenapa tidak dilakukan tembak dan hilangkan seperti "petrus" era Soeharto ? Tak ada yg mengetahui siapa pelakunya dan keadaan aman.
Kembali ke pertanyaan mengapa preman begitu maraknya ?? Yogyakarta adalah kota yang tenang, damai, bahkan tanpa kekerasan.

11 April 2013 00.50

gmn mau percaya pd penegak hukum, kalau jauh dari rasa keadilan?
Banyak ahli hukum di ind yg pintar, yg jg bs membelok2n hukum demi keuntungan pihak2 trtentu..,
sbgai masyarakat awam saya cm bs brharap ada sosok pahlawan yg berani menegakkan keadilan dgn cara apapun, trmsuk melanggar hkum yg msh bnyak celah2 serta butuh bukti yg bs hilang ataupun direkayasa.
Dan jk rasa keadilan tdk ada mustahil damai akn tetap terjaga.

TEGAKKAN KEADILAN bukan TEGAKKAN HUKUM..

11 April 2013 10.06

baru kali ini pembunuh/gerakan melawan hukum banyak yang dukung..

23 Juni 2013 10.53

sangat sangat setuju,premanisme itu harus diberantas habis

Poskan Komentar

 
Copyright © 2011. Berita Heboh Terkini - All Rights Reserved
Proudly powered by Blogger